Kita Perlu Menanggulangi Rasa Sakit Gadis Remaja dengan Serius

Kita Perlu Menanggulangi Rasa Sakit Gadis Remaja dengan Serius

Kita Perlu Menanggulangi Rasa Sakit Gadis Remaja dengan Serius
Kita Perlu Menanggulangi Rasa Sakit Gadis Remaja dengan Serius

Ini adalah perspektif yang kuat.


Rekan saya yang terus-menerus di sekolah menengah dan menengah adalah sebotol pil. Saya mengonsumsi obat antiinflamasi yang dijual bebas setiap hari untuk mencoba dan mengatasi rasa sakit yang membakar.

Saya ingat pulang dari kelas atau latihan berenang dan hanya tidur di ranjang sepanjang hari. Saya ingat menstruasi saya, bagaimana selama seminggu sebulan saya hampir tidak bisa bangun atau berdiri tegak. Saya akan pergi ke dokter dan memberi tahu mereka bagaimana setiap bagian tubuh saya sakit, bagaimana saya sakit kepala yang tidak pernah hilang.

Mereka tidak pernah mendengarkan. Mereka mengatakan saya depresi, bahwa saya memiliki kecemasan, bahwa saya hanya seorang gadis berprestasi dengan periode buruk. Mereka mengatakan rasa sakit saya normal dan tidak ada yang salah dengan saya.

Saya tidak pernah diberi nasihat atau teknik untuk mengatasi rasa sakit. Jadi, saya mendorong. Saya mengabaikan rasa sakit saya. Saya terus bermunculan obat antiinflamasi seperti permen. Tidak bisa dihindari, saya mengalami flare yang lebih kuat dan lebih lama. Saya mengabaikannya juga.

Kita harus mulai menanggapi rasa sakit gadis-gadis remaja dengan serius. Sementara itu, terlalu banyak dokter, belum lagi orang tua, konselor, dan orang lain yang seharusnya tahu lebih baik, menyuruh kita untuk mengabaikannya.

Pekan lalu, NPR melaporkan pada Dr. David Sherry, seorang rheumatologist anak di Children's Hospital of Philadelphia. Sherry merawat gadis-gadis remaja yang tidak dapat ditemukan alasan fisiknya untuk mengalami rasa sakit kronis yang hebat. Tanpa rasa sakit, menurut mereka, itu pasti psikosomatis. Gadis-gadis ini harus "berpikir" diri mereka sendiri kesakitan. Dan satu-satunya cara untuk memperbaikinya, menurut Sherry, adalah membuat mereka semakin sakit, untuk membuat mereka berolahraga melewati titik kelelahan, dihasut oleh instruktur latihan.

Untuk mengatasi rasa sakit mereka, gadis-gadis ini diajari, mereka harus mematikannya. Mereka harus belajar untuk mengabaikan alarm yang dikirim oleh sistem saraf mereka. Ada yang menyebutkan dalam kisah seorang gadis muda yang mengalami serangan asma selama perawatan dan ditolak inhalernya. Dia dipaksa untuk terus berolahraga, yang mengerikan. Akhirnya, beberapa gadis melaporkan berkurangnya rasa sakit. NPR membahas ini sebagai terobosan.

Itu bukan terobosan. Kedua pasien dan orang tua lainnya telah berbicara secara terbuka menentang Sherry, menyebut siksaan perawatannya dan menuduh bahwa dia menendang siapa pun yang tidak bekerja sesuai keinginannya. Tidak ada studi double-blind atau studi peer-review besar yang menunjukkan "terapi" ini berhasil. Tidak ada cara untuk mengetahui apakah gadis-gadis ini meninggalkan program dengan sedikit rasa sakit, atau jika mereka hanya belajar berbohong untuk menutupinya.

Ada sejarah panjang mengabaikan rasa sakit wanita


Charlotte Perkins Gilman, Virginia Woolf, dan Joan Didion semuanya telah menulis tentang hidup dengan rasa sakit kronis dan pengalaman mereka dengan dokter. Dari Yunani kuno, di mana konsep "rahim pengembara" dimulai, ke zaman modern, di mana perempuan kulit hitam mengalami tingkat kehamilan dan persalinan yang luar biasa tinggi, wanita merasa sakit dan suara mereka diabaikan. Ini tidak berbeda dengan dokter di zaman Victoria yang meresepkan "obat sisa" untuk wanita histeris.

Daripada meresepkan obat sisa, kami malah mengirim wanita muda ke klinik sakit seperti Sherry. Hasil akhirnya adalah sama. Kami mengajari mereka rasa sakit mereka ada di kepala mereka. Itu mengajar mereka untuk tidak mempercayai tubuh mereka, tidak untuk mempercayai diri mereka sendiri. Mereka diajari untuk menyeringai dan menanggungnya. Mereka belajar mengabaikan sinyal berharga yang dikirim sistem saraf mereka.

Saya akan menjadi kandidat untuk klinik Sherry saat remaja. Dan saya sangat bersyukur saya tidak menemukan seseorang seperti dia ketika saya sedang mencari diagnosa saya. Catatan medis saya penuh dengan "psikosomatik," "gangguan konversi," dan kata-kata baru lainnya untuk histeris.

Saya menghabiskan awal 20-an saya bekerja pekerjaan restoran sangat fisik, termasuk sebagai koki kue, mengabaikan rasa sakit, menjejalkannya. Lagi pula, dokter saya mengatakan tidak ada yang salah dengan saya. Saya melukai bahu di tempat kerja - merobeknya keluar dari soket - dan terus bekerja. Saya menderita sakit kepala yang luar biasa karena kebocoran cairan serebrospinal yang tidak terdiagnosis dan terus bekerja.

Baru setelah saya pingsan di dapur saya berhenti memasak. Tidak sampai saya benar-benar terbaring di tempat tidur setelah kehamilan - ketika saya menemukan saya menderita sindrom Ehlers-Danlos dan kemudian gangguan aktivasi sel mast, yang keduanya dapat menyebabkan rasa sakit seluruh tubuh yang menyiksa - saya mulai percaya bahwa rasa sakit saya itu nyata.

Sebagai masyarakat, kami takut akan rasa sakit


Saya dulu. Saya menghabiskan masa muda saya merenggut tali sepatu pepatah saya, merobek tubuh saya sampai hancur, dikendalikan oleh kemampuan saya telah diinternalisasi yang mengatakan kepada saya hanya orang yang bisa bekerja yang berharga. Saya akan menghabiskan waktu di tempat tidur dengan memarahi diri sendiri karena tidak cukup kuat untuk bangun dan pergi bekerja atau sekolah. Slogan Nike "Lakukan Saja" akan melayang di pikiran saya. Seluruh rasa harga diri saya terbungkus dalam kemampuan saya untuk bekerja mencari nafkah.

Saya beruntung menemukan terapis nyeri yang mengerti nyeri kronis. Dia mengajari saya ilmu sakit. Ternyata sakit kronis adalah penyakitnya sendiri. Setelah seseorang merasa sakit cukup lama, itu benar-benar mengubah sistem saraf. Saya menyadari tidak ada cara saya bisa memikirkan jalan keluar dari rasa sakit saya, tidak peduli sekeras apa pun saya mencoba, yang sangat membebaskan. Terapis saya mengajari saya bagaimana akhirnya belajar mendengarkan tubuh saya.

Saya belajar bagaimana untuk beristirahat. Saya belajar teknik pikiran-tubuh, seperti meditasi dan self-hypnosis, yang mengakui rasa sakit saya dan membuatnya tenang. Saya belajar untuk mempercayai diri saya lagi. Saya menyadari bahwa ketika saya mencoba untuk menghentikan rasa sakit saya atau mengabaikannya, itu hanya menjadi lebih kuat.

Sekarang, ketika saya mengalami flare nyeri, saya memiliki rutinitas yang nyaman. Saya minum obat penghilang rasa sakit dan mengalihkan perhatian saya dengan Netflix. Saya beristirahat dan mengendarainya. Suar saya lebih pendek ketika saya tidak melawannya.

Saya akan selalu kesakitan. Tetapi rasa sakit tidak lagi menakutkan. Itu bukan musuhku. Itu adalah teman saya, pembantu rumah tangga permanen. Terkadang itu tidak diinginkan, tetapi melayani tujuannya, yaitu untuk memperingatkan saya.

Begitu saya berhenti mengabaikannya, alih-alih berbalik ke arah itu, menjadi puas untuk berbisik daripada terus-menerus berteriak. Saya takut gadis-gadis yang diberitahu bahwa rasa sakit mereka tidak percaya atau harus takut akan selamanya mendengar jeritan itu.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bagi Banyak Orang dengan Kegelisahan, Perawatan Diri Hanya Tidak Bekerja

Panduan Untuk Mencegah Dan Mengobati Kista Pilonidal

3 Cara Menjelaskan Seperti Apa Kelelahan Kronis itu